Wednesday, July 20, 2016
Umar bin Murshid @ Margono

 Perjuangan Allahyarham Umar bin Murshid atau lebih dikenali sebagai Margono bermula dengan penglibatannya di dalam pergerakan memperjuangkan kemerdekaan bersama Angkatan Pemuda Insaf (API). API  merupakan sebuah parti politik berhaluan kiri dan merupakan sosialis melayu yang turut berjuang menuntut kemerdekaan Tanah Melayu dari penjajahan Inggeris. API kemudiannya diharamkan oleh penjajah Inggeris pada tahun 1947 kerana didakwa telah melakukan banyak kekacauan serta penemuan buku Testament Politik API yang ditulis oleh Ahmad Boestamam. 
Allahyarham margono kemudiannya telah menjadi buruan pihak Inggeris. Pada tahun 1948, beliau telah masuk ke dalam hutan bersama teman-teman seangkatannya seperti Wahid  atau Hashim Suhaimi, Marzuki Hj Idris, Sakirin Danuri, Moktar Hj. Tahir dan Bawon. Dari dalam hutan beliau masih meneruskan perjuangan menentang penjajah dengan mendapatkan bantuan senjata daripada pihak komunis.
 Sejak itu, Margono menjadi buruan pihak polis. Pekeliling diedarkan dengan pemberian hadiah kepada sesiapa yang dapat menangkap Margono dan menyerahkannya kepada pihak polis. Pada tahun 1957, setelah hampir sepuluh tahun berjuang dari dalam hutan, beliau akhirnya menyerah diri di Balai Polis Johor.   Margono kemudiannya dipenjarakan selama tiga bulan. Bebas dari penjara, beliau pulang ke kampung halamannya di Bukit Gambir.
 Margono akhirnya sekali lagi ditahan oleh pihak polis pada tahun 1958. Beliau kemudiannya dijatuhkan hukuman penjara selama enam bulan. Seterusnya beliau dibuang negeri di Selangor. Margono kemudiannya meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya di Sekinchan, Selangor. Al-Fatihah. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya. Amin.


Inilah surat pekeliling yang mengarahkan Margono menyerah diri kepada pihak polis

Wednesday, January 20, 2016 , ,
cerita luqman & cerita coklat

Hilang... muncul... hilang balik... muncul balik... Waktu-waktu tak keruan macam ni memang bukak blog aja kerjanya. Luqman pindah sekolah. Duduk asrama. Dekat aja kat seksyen 11 tapi punyalah tak tentu hala macam anak tu pergi belajar kat London ke... dari rumah tak sampai 30minit pun. Cuma bila Luqman anak yang manja, sayu hati betul dia kena duduk asrama. Mintak nak balik. Itu yang maknya jadi tak stabil. Takpe... kuatkan hati kuatkan semangat. Insyaallah boleh terima suasana baru yang memang berbeza dengan kehidupan Luqman sebelum ni. Moga-moga.

Ok.... tu kisahnya pasal Luqman. Anak sulung. Manja. Sekarang kisah coklat pulak.

Berangan nak buat coklat sendiri kat rumah. Main terjah aja masukkan apa yang saya suka. Kacang... hazelnut, walnut, pecan dan almond. Cincang kasar-kasar lagi sedap (sebenarnya tak berapa nak rajin). Cairkan coklat tabur ikut suka nak rupa bentuk macamana.


Ini bahan asas. Sebenarnya kalau letak raisins lagi sedap. Tapi saya tak makan raisins. Jadi saya letak kacang aja. Banyak-banyakkkkkkk lagi banyak lagi sedap, insyaallah. 

Taraaaa.... ini versi tabur ikut suka hati. Oleh kerana kacang tu banyak, kenalah seal sikit atas tu dengan coklat supaya tak tercabut nanti. Kalau nak tabur lagi kacang atas coklat tu pun boleh. Nak buat lapis-lapis pun boleh.

Yang ini saya letak dalm cetak. Tengah-tengah letak wafer. Yang hazelnut. 

Bila buat sendiri ni, tak sedap pun kira sedap. Sebab kalau kita tak puji diri sendiri siapa lagi kannnnnn. 

Friday, May 01, 2015
Kenangan lama




Gambar lama yang menyimpan banyak kenangan. Saya tak ingat masa ni tahun bila. 
Dah lama sangat dah... 

Semoga kami sentiasa berada di dalam peliharaanNya di dunia dan akhirat, amin

Wednesday, March 18, 2015
Biar



Mata tua yang memandang aku itu
Bundar. Pudar
Dia tak mau bilang apa yang
Mencengkam jiwa usangnya
"Biar". Katanya 'biar"
Wahai ayahanda berhentilah walau sebentar
Dan renungkan mataku yang melaut
Khabarkan yang jujur dan ujar apa menyerabut
Wahai ayahanda bercukuplah menggagah tulang rapuhmu
Akukan lemahmu
Perikan penatmu
Kisahkan jerihmu
Aku mau tauMata tua yang bagai ada sakti dewa-dewi itu
Harum. Senyum
Dipukaukan aku nan terus terpana dan terdiamkan
"Biar". Katanya "biar"Wahai ayahanda bisikkanlah walau sekali;
Izinkan aku menumpangkan bahu
Berikan aku seperca dari beban kamu
Wahai ayahanda lihatkanlah aku berlari kini
Melompat tinggi
Setiapnya kerna kau tak pernah pergi
Apa masih ingat lagi aku suka lari-lari?
Kau bagaikan tak peduli ku biar kau patah hati
Apa masih tidak lupa tengking jerit sama-sama?
Makan tak mahu semeja, sahabat lebih berharga
Apa mampu kau sudikan ampun maafku sujudkan?
Bisa tidak kau teruskan ku sesat kau tunjuk jalan?
Apa layak aku bagi?
Tak terbalas sampai mati
Kau sungguh yang paling tinggi
Istanamu syurga nanti
Ayahanda beta
Kekasih beta


Lagu Biar dari saudara Fynn Jamal ni sangat mengusik hati saya. Mengingatkan saya pada insan yang tak pernah lekang dari hati saya, yang namanya tak pernah tertinggal dalam setiap doa saya... semoga Allah SWT mencucuri rahmat ke atas roh arwah abah. Amiin
Al fatihah


Tuesday, July 01, 2014
Ramadhan ini

Salam Ramadhan.... Selamat menunaikan ibadah puasa dengan penuh tawadhuk. Dan semoga segala amalan kita memperoleh keberkatan di bulan yang mulia ini, amin.

Tahun ni persiapan untuk hari raya bermula agak lambat dan ala kadar sahaja, insyaallah. Sekadar menghormati pemergian adik ipar  suami  kembali menemui Pencipta pada 22hb Mei yang lalu kerana kemalangan jalan raya. Luluh hati melihatkan anak-anak arwah seramai 4 orang tidak termasuk seorang lagi di dalam kandungan,  menjalani kehidupan  tanpa seorang bapa.  Ketentuan Illahi. Tiada siapa menyangka apatah lagi menghalang. Al fatihah untuk arwah.  Semoga roh beliau ditempatkan di kalangan hambanya yang beriman dan beramal solleh, amin.

Dan hari raya ini tentunya sangat berbeza, tiada teman meronda ke bandar Segamat mencari itu dan ini untuk persiapan hari raya.  Tiada lagi teman berceloteh di malam raya tak sedar  sampai ke pagi.  Tiada lagi markah untuk hidangan yang saya masak.  Al fatihah sekali lagi.

Blog Widget by LinkWithin